FEBRUARI-KU KAYAK LARI MARATON: KERJA, KULIAH, MAGANG, DAN (NYAMBI) USAHA

by - March 02, 2021


Ini aku waktu ngerjain pekerjaan di EJSC Malang, working space yang jarang diketahui tapi selalu ramai dengan para freelancer.

Semenjak aku ngurusin website orang, jadi jarang banget buat mengisi rumah pribadiku ini. Nggak apa-apa ya blog, aku sedang scale up skill-ku di tempat lain, nanti hasilnya bakal aku share di sini hehe.

Februari 2021 adalah bulan luar biasa. Di sini aku merasakan diriku benar-benar bertumbuh. Jadi ceritanya, pertengahan Januari temenku share loker tentang nulis artikel SEO di salah satu start up UMKM di Malang. Posisi saat itu aku sedang menjalani magang di dua tempat. Yang satu magang di Glolingo sebagai tempat magang resmi untuk kepentingan akademik, sementara satunya magang di cmlabs sebagai magang mandiri. Terus karena aku merasa sok hidupku flat waktu itu wkwk, apalagi nggak ada pemasukan soalnya akhir Desember aku baru  resign dari pekerjaan sebelumnya, jadi aku tertarik untuk melamar pekerjaan di loker tersebut. Singkatnya aku apply seperti biasa.



Ternyata langsung dapat panggilan interview dong.  Pas interview-nya jua gokil banget wkkwkw. Jadi aku masuk ke ruangan interview ber-AC. Enak dingin wkwkw. Aku di-interview oleh dua orang. Sebelumnya aku udah nebak nih pertanyaan-pertanyaan apa saja yang baka diajuin. Ya soalnya udah sering interview, udah paham pola interview tuh kek gimana. Eh badalah, tebakanku salah euy wkwk. Aku kira bakal disambut pertanyaan, “Ceritakan dirimu dalam waktu 5 menit”. Ternyata pas duduk terus nyodorin CV, langsung pemilik usaha yang interview diriku, komen tentang perusahaan yang terlampir di CV-ku dimana aku pernah punya pengalaman di tempat tersebut. Gokil sih wkwk. Kek gini, “Perusahaan X masih butuh jasa SEO emang?”. Itu adalah kalimat sambutan untukku wkwk. Kemudian memerhatikan lembaran CV-ku. Lalu tiba-tiba menjelaskan tentang strategi-strategi SEO yang mana aku sangat awam wkwk. Kek gini misalnya, “Kamu nanti nggak bakal Cuma nulis SEO doang. Tapi kamu bakal beli backlink, ngurusin influencer Korea untuk sebar backlink, soalnya SEO sendiri tanpa kolaborasi itu zonk. Kamu bakal briefing ….” Dari kalimat itu aku kan kayak amazed dan bingung wkwk. Terus sempat diskusi juga wkwk. At the end, aku bilang kalau aku nggak bisa sepenuhnya offline ke kantor, padahal di tulisan lokernya “harus bersedia ke kantor” wkwkwk. Yak an aku negosiasi sapa tau boleh. Terus pemilik pertama bilang ke pemilik kedua kalo aku nggak bisa ke kantor, terus pemilik kedua bilang kek gini, “Lho pie to daftar kerja kok nggak bisa ke kantor” wkwkkw. Maksudnya tuh, di poster sudah ada tulisan, harus bersedia ke kantor, tapi aku kan nggak bisa, kon daftar gitu loh. Parah emang. Kemudian, kedua pemilik usaha tersebut sempat engkel-engkelan di depanku wkwk. Kayak “diterima nggak, kalau nggak diterima bakal aku Tarik di perusahaanku satunya, saying banget nih kalo dilepas, bagus soalnya”. Terus aku diminta pulang dan menunggu kabar wkwk.

 

Parah sih. Itu interview terkocak yang pernah aku lakukan wkwk. Sok banget dah aku jual mahal dengan banyak syarat wkwk. Lalu akhirnya jeng-jeng aku dapat WA kalau diterima dan bakal ngobrolin soal kontrak kerja, SOP, dan lain-lain. 


Tapi disisi lain aku ada tanggung jawab magang offline juga euy. Ngantor juga magangnya di sebuah start up juga. Duor aku bingung bimbang harus gimana wkwkwk. Terus aku coba minta saran ke mas gun dan mba Alia, sama mas gun diminta ke mba Alia aja yg lebih pro bidangnya. Lalu mba Alia bilang coba aja meluaskan kapasitas diri. Dari handle satu pekerjaan, jadi dua. Habis dua pekerjaan jadi tiga pekerjaan dst. Lalu kata temanku juga, udah ambil aja kesempatan nggak bakal datang dua kali.


Jeng jeng jeng


Aku bilang ke diri sendiri, oke lihat kontrak kerjanya dulu. Kalo srek gas, tapi jika kontraknya nggak sreg, tolak aja. Nah parahnya lagi, aku diminta hari senin untuk datang ke kantor, tapi posisi aku pas pulkam wkwk. Terus aku negosiasi (lagi) untuk ke kantor hari rabu. Parah emang wkwk. Alhamdulilah boleh. Singkatnya aku bekerja di sana. Tapi waktu di awal aku bilang kalau selama training kan offline aku hanya bisa masuk kantor senin-jumat karena hari sabtu ada kelas karir. Ya aku memberitahu kondisiku di awal. Karena semua itu kuncinya ada di komunikasi. Akhirnya dimulai lah kehidupan seperti lari marathon aku jalanin.


Dua minggu pertama aku mampu beradaptasi dengan cepat. Dalam sehari aku bisa menulis artikel dengan sejumlah 2500-3500 kata. Lalu pada minggu kedua, aku dituntut untuk desain di canva. Cukup menantang, karena pekerjaanku adalah mem-back-up tim lain. Jadi semua pekerjaan aku harus bisa haha. Pekerjaan ini memang bekerja penuh tekanan. Hal aku yang aku pahami pas aku ikut dengerin pemilik usahaku interview anak baru, Di situ aku baru sadar wkwk. Setelah aku piker-pikir, iya ya pekerjaanku penuh tekanan tapi aku sendiri belum merasa tertekan (pas di awa-awal). Padahal yang awal-awal itu cukup menantang daripada dua minggu terakhir. Di sisi lain aku punya tanggung jawab di magang, kuliah (termasuk tugas kuliah sem 6 isinya penelitian tok), usaha (sempat ada masalah yang bikin aku stress, akhirnya aku dibantuin sama admin tersayang), dan ada tanggungan laporan KKN yang akhir februari aku kerjain wkwkwk.


Ini ekspresiku saat lihat pekerjaan ah kecil....


Pada minggu ketiga, pas awal masuk kuliah, aku sempat nangis di perpus UB wkwk. Karena bingung ngatur waktu. Tapi terus adminku menasehati dan memberi saran yang menyadarkan kita satu hal, yaitu zona nyaman. Rupanya pada minggu kedua itu walau hidupku kejara-kejaran tapi aku terjebak di zona nyaman. Karena aku sudah beradaptasi dan mengetahui ritme kerjaku. Lha pas minggu ketiga, ada kuliah ditambah pemilik usaha ngasih aku tantangan lebih lagi karena beliau merasa tantangan tiga hari sebelumnya (dikira) mudah bagiku wkwkw. Lha itu puncaknya senin ada kuliah dan tambahan tugas dari tempat kerjaan bikin aku nangis. Tapi aku nangis bentar doang kok wkwk terus ketawa lagi karena meenyadari kalau minggu lalu rupanya aku terjebak dalam zona nyaman, padahal keliatan kayak bukan zona nyaman. But it’s ok, thanks for February.


Dari tantangan meluaskan kapasitas diri ini aku memiliki bukti kepada diri sendiri. Oh ternyata nulis artikel 5000 kata atau setara 10 artikel masing2 500 kata dengan niche berbeda-beda dalam sehari bisa ya aku. Oh ternyata aku punya kemampuan adaptasi yang cepat. Tau gitu kenapa selama ini nggak mau ambil tawaran projek freelance yg nulis 10 artikel dalam seminggu, atau nulis artikel yang banyak jumlahnya. Kan bayarannya di projek lebih besar πŸ˜‚


Ya aku mah nggak bakal tau kalo nggak pernah nyoba meluaska kapasitas diri.


Namun dalam meluaskan kapasitas diri ini, kita harus punya batas. Jangan sampai memaksakan diri sendiri. Hidupnya jangan sampai kerja terus sampe ga pernah ngerasain makan Indomie godog di tengah hujan sambil nyantai (kata ko Ruby, penulis buku You Do You wkwkw) Walaupun aku jarang banget banget makan Indomie sih πŸ˜‚itu cuma perumpamaan. Sama ketika punya impian gaji, ada batasnya. Biar nggak serakah dan duniawi.


aku masih sempat ketemu tamim walau bentar doang. Buru-buru ngejar CC. Wajahku sedang lelah banyaknya pekerjaan haha.

Alhamdulilah hari ini, baru saja resign diriku untuk scale up ke tempat yang lebih. Sempat bingung nanti aku habis resign kerja, masa cuma magang dan kuliah. Iya sih usaha kan baru riset, belum mulai wkwk. Alhamdulilah sore ini baru saja aku dapat tawaran kerja dari temanku. Siap belajar di tempat kerja yang baru. Sampai jumpa di ceritaku selanjutnya ges. Semangat untuk kalian yang sedang bertumbuh. Ayo, kalian harus maju dan bertumbuh juga.


Baca: Bertumbuh

You May Also Like

0 komentar